Desas desus angin kencang yang meniup lalu mengatakan yang tahun 2017 dan 2018 tidak sesuai untuk jual rumah. Beberapa faktor diambil kira dalam mengeluarkan kenyataan begitu dan menjadikan ianya seakan benar. Antara 7 keadaan semasa membantu anda membuat keputusan samada sesuai atau tidak menjual rumah tahun 2017 & 2018

1. Keadaan Makro Ekonomi.

Suasana ekonomi dunia yang tidak menentu sekarang banyak mempengaruhi keadaan ekonomi negara kita. Keadaan politik dua negara besar dunia yang terus bergolak (Amerika dan Rusia) kuat mempengaruhi ekonomi negara kecil dunia. Penurunan dan kenaikan mata wang yang mendadak berkait rapat dengan kadar inflasi sesebuah negara.

2. Kestabilan Politik

Ini antara tajuk menarik yang sering menjadi perbualan di kedai kopi. Bilakah tarikh pilihanraya? Dengan soalan yang pendek dan ringkas itu, boleh membawa perbualan di kedai yang asalnya untuk 20 minit boleh jadi 3 jam.

Faktor besar ini banyak mempengaruhi keadaan kestabilan ekonomi semasa. Keyakinan pelabur asing untuk melabur dalam negara kita, keputusan perbelanjaan negara untuk menggalakkan ekonomi antara faktor yang berkait rapat dengan politik.

Ada beberapa pemilik rumah yang kami jumpa yang ingin tunggu dan lihat dahulu sehingga selepas pilihanraya dan berharap keadaan ekonomi akan lebih stabil selepas itu.

Persoalannya???

Siapakah akan memerintah selepas pilihanraya ini? Adakah ekonomi akan berkembang selepas itu???? Kita tunggu dan lihat nanti.

Di sini dilema anda sebagai pemilik rumah samada patut menjual sekarang atau selepas pilihanraya.

3. Ekonomi Keluarga

Kita telah didatangkan satu lagi anak baru dalam keluarga perbelanjaan kita. Nama diberi GST. Impak kelahiran tersebut pada kita 2 tahun lepas telah banyak memberi impak terhadap pendapatan dan perbelanjaan isi rumah keluarga.

Walaupun usianya sudah mencapai 2 tahun, kita masih tidak dapat respon dan biasakan pendapatan kita dengan kehadirannya. Manakan tidak, pada kadar gaji yang sama tapi sekarang kadar perbelanjaan sudah menigkat. Suka atau tidak kita mesti memilih untuk samada meningkatkan pendapatan atau mengurangkan perbelanjaan.

Ada yang memilih untuk bekerja lebih masa dan buat pendapatan sampingan dengan buat perniagaan sambilan. Dengan adanya UBER / GRAB, ejen dropship, perniagaan secara online boleh membantu untuk meningkatkan pendapatan isi rumah. Namun, ianya akan menjadikan komitmen bekerja menjadi lebih tinggi sekarang dan kerisauan yang boleh timbul ialah komitmen dan tenaga yang patut digunakan untuk pekerjaan @ amanah utama kita akan terjejas.

Pilihan lain yang boleh diambil ialah mengurangkan perbelanjaan. Perkara seperti yang melibatkan hiburan keluarga akan dikurangkan seperti bercuti dan makan diluar akan dikurangkan. Ada juga individu yang memilih untuk menghapuskan hutang “jahat” dalam keluarga seperti menjual kereta, pinjaman peribadi sedia ada dan hutang kad kredit.

Itu antara langkah terkenal yang diambil oleh individu untuk membiasakan diri dengan kehadiran ahli baru bernama GST di dalam keluarga perbelanjaan kita.

Namun, disebalik 2 cara “popular” ada juga yang memilih untuk pinjaman peribadi untuk meningkatkan pendapatan. Pada “accounting” nya memang nampak seperti duit masuk bertambah dan peningkatan mendadak, tapi sebenarnya ia adalah langkah yang mungkin salah (bergantung kepada strategi) kerana ianya akan menjadi bebanan baru berterusan dalam perbelanjaan bulanan kita yang akan menjadi tekanan yang berterusan dan lama.

4. Kuasa Membeli

Berkait rapat dengan faktor awal di atas, menyebabkan kuasa membeli masyarakat menjadi sangat lemah. Kini ia menjadi keadaan di mana ramai penjual rumah tapi tak ramai pembeli. Bukanlah mereka tidak mahu membeli, tapi kerana mereka tidak mampu @ layak membeli. Sudah tentunya impian untuk membeli rumah sendiri, besar dan cantik itu masih ada, namun hajat tersebut masih berada dalam alam mimpi kerana tiada nya kemampuan untuk menyedarkan ia dari tidur lenanya dan merealisasikan mimpi tersebut.

Pada pandangan kami yang berada di dalam pasaran, sekarang pasaran di mana banyak rumah untuk dijual tapi tidak ramai yang “respon” untuk membeli. Ada yang bertanya, namun bila kita buat sedikit soalan termuduga awal bertanya kelayakan, kebanyakan tidak lepas untuk membeli rumah tersebut.

Berkait rapat dengan itu, menjadikan harga tawaran sesebuah rumah terpaksa dikurangkan dari harga pasaran semasa rumah tersebut. Ini kerana kelemahan “respon” terhadap harga tawaran (asking price) yang diiklankan pada peringkat awal.

Ada pengalaman kami, harga tawaran asal sebuah rumah teres di Bangi pada harga RM 700,000 asalnya, akhirnya berjaya dijual pada harga RM 540,000 sahaja. Kerana hanya satu individu sahaja yang “respon” yang layak membeli rumah tersebut.

5. Bekalan Rumah Yang Banyak

Selaku pemilik rumah perlu ambil maklum apabila kita merancang untuk menjual rumah, perlu kenal pasti bekalan rumah baru yang ditawarkan oleh pemaju di kawasan lokasi rumah kita. Sedikit sebanyak memberi bayangan awal idea harga yang sesuai kita letak untuk menjual rumah kita. Tapi, perlu faham yang harga tersebut adalah untuk rumah baru. Tidak adil jika kita inginkan untuk letak harga yang sama dengan pemaju kerana rumah kita lama & mungkin sudah agak lusuh. (undang-undang susut nilai dan lusuh).

Perlu difahakamkan juga, sudah tentunya tawaran pakej rumah baru dari pemaju selalunya lebih menarik. Sebagai contoh, deposit rendah, tidak perlu 10% deposit, percuma kabinet dapur, penghawan dingin, percuma kos guaman dan duti setem.

Ianya akan kuat mempengaruhi pembeli dalam membuat pilihan samada memilih rumah baru atau rumah lama kita untuk dibeli. Sudah tentunya ini akan faktor yang perlu diambil kira oleh kita selaku pemilik dalam meletakkan harga tawaran yang sesuai.

Dahulu pernah “glamour” pepatah “willing buyer, willing seller”. Satu ketika dulu boleh setuju dengan pepatah ini kerana tidak ramai ingin menjual dan tidak banyak bekalan rumah ketika itu. Jadi pemililk boleh kuat mempertahankan harga yang mereka nak. Namun, itu hanyalah kisah sejarah indah kepada para pemilik ketika itu. Kini “gameplan” nya sudah berbeza.

Jangan lupa juga untuk mengambil kira tawaran rumah lama yang berada di pasaran juga. Maksudnya rumah yang lebih kurang sama dengan kita yang juga berhasrat untuk dijual. Sebagai contoh, di dalam kawasan rumah teres yang sama dengan kita ada 3 biji rumah juga ingin dijual pada harga RM 540K, RM 560K, RM 550K.

Jadi ini menjadi panduan harga tawaran yang sesuai dengan tawaran pasaran semasa. Adalah menjadi sangat tidak logik dan munasabah sekiranya kita ingin menjual rumah yang saiznya sama, lokasi yang sama, jenis yang sama, dan kita ingin meletakkan harga tawaran pada RM 930k. Sebab itulah rumah tersebut boleh berada dalam iklan di “online” selama setahun tanpa sebarang “respon” dari pembeli kerana harganya yang bersifat fantasi dan tidak realistik.

6. Lambakan Rumah Lelong

Oleh kerana ada setengah individu tidak mampu untuk membayar hutang bulanan mereka, dan biasanya yang akan dikorbankan ialah bukan hutang kereta, tapi hutang rumah. Bak kata pepatah “biar papa asal bergaya”, memang satu pepatah yang sangat bahaya dan menyeramkan.

Pelik bukan bagaimana cara berfikir setengah individu yang sanggup lagi pertahankan keretanya yang bersifat liabiliti (menghanguskan duit) daripada membayar hutang rumahnya yang bersifat asset (ada peluang kenaikan harga).

Rentetan dari mempertahankan pepatah tersebut, menyebabkan hutang rumah yang dah lama tertunggak tidak memberi pilihan lain kepada bank melainkan untuk melelong rumah tersebut.

Membawa lagi satu pilihan menarik untuk para pembeli yang ada di dalam dulang pilihan mereka untuk membeli rumah. Sudah tentunya secara langsung ianya menjadi faktor perlu diambil kira dalam menentukan harga tawaran jualan rumah kita.

Jangan terkejut, ada situasinya rumah yang dilelong kadang-kadang masih dalam keadaan baik dan rapi. Stigma yang meletakkan rumah lelong adalah rumah yang busuk, teruk dan lusuh itu betul, namun adakalanya ada yang masih dalam keadaan yang sangat baik.

7. Ketidakstabilan Pasaran

Adakah keadaan semasa yang runcing sekarang ini akan pulih?

Adakah ada sebarang aktiviti atau strategi ekonomi yang sedang dijalankan kerajaan untuk memulihkan keadaan semasa?

Adakah selepas pilihanraya keadaan politik akan stabil dan ekonomi kembali meriah dan kuasa membeli meningkat?

Adakah benar bak kata beberapa orang lama dalam pasaran yang akan berlaku “property bubble” meletup dan harga akan merudum turun dalam masa terdekat?

Semua persoalan di atas ini adalah faktor utama yang akan mempengaruhi harga yang kita ingin jual rumah kita dan bila masa yang sesuai untuk menjual.

Semak Harga Pasaran Rumah

Sekiranya anda bercadang nak menjual rumah dalam masa terdekat, dapat servis semak harga pasaran percuma [klik untuk info lanjut]